• Berita
  • Pj Gubernur Akmal Malik dan Forkopimda Kaltim Serahkan Bantuan Korban Banjir Mahakam Ulu

Pj Gubernur Akmal Malik dan Forkopimda Kaltim Serahkan Bantuan Korban Banjir Mahakam Ulu

Pj Gubenur Akmal Malik bersama Forkopimda Kaltim Menyerahkan Bantuan Kepada Warga Terdampak Banjir di Mahakam Ulu.

ADAKAH.ID, SAMARINDA – Penjabat (Pj) Gubernur Kalimantan Timur (Kaltim) Akmal Malik mengungkapkan ada tiga wilayah yang terdampak cukup parah dalam banjir yang melanda Kabupaten Mahakam Ulu hingga Kabupaten Kutai Barat, yaitu Ujoh Bilang, Datah Bilang dan Long Iram.

“Terutama yang akan kita fokus adalah memastikan listrik bisa menyala untuk masyarakat dan kebutuhan pangan sehari-hari juga,” kata Akmal Malik kepada awak media saat konferensi pers di Hotel Royal Suite Balikpapan, Sabtu (18/5/2024).

Kondisi Kecamatan Ujoh Bilang, Pusat Kota Kabupaten Mahakam Ulu Hari ke 5 Banjir Berangsur Surut. (18/5/2024).

Akmal Malik menjelaskan, berdasarkan data dari PLN di Ujoh Bilang ada 3.339 pelanggan dan sampai dengan hari ini yang terdampak 1.350 pelanggan, kondisi sekarang belum satu pun yang menyala.

Kemudian di Datah Bilang ada 646 pelanggan, dengan 540 pelanggan yang terdampak dan belum ada yang menyala.

“Satu-satunya yang sudah diatasi adalah Long Iram, ada 1.300 pelanggan, sekitar 540 sudah menyala. Jadi listrik baru menyala di Long Iram. Tadi kami sudah berkoordinasi dengan PLN, kita berharap mudah-mudahan hari ini, terutama di Ujoh Bilang, karena cukup besar jumlah pelanggannya,” jelasnya.

Menurut Akmal, pentingnya kolaborasi antara pemerintah daerah dengan seluruh pemangku kepentingan, karena infrastruktur PLN rusak parah (meledak). Kondisi saat ini kebutuhan darurat saja ada sekitar 1.200 kilowatt, sekarang ada mesinnya Pemkab Mahulu berkapasitas 2.200 kilowatt, tapi sayangnya mesin ini tidak terkoneksi dengan jaringan PLN.

“Saya bersama Kapolda, Bupati Mahulu akan berkunjung ke Mahakam Ulu, berangkat jam 8.30 Wita pagi ini. Saya berharap ada orkestrasi yang baik dalam menangani masyarakat terdampak bencana ini. Terutama kebutuhan-kebutuhan listrik,” ucap Akmal Malik.

Untuk mendukung pemulihan pasca banjir, lanjut Akmal, sudah diperintahkan kepada BPBD dan Dinas ESDM Kaltim untuk menyiapkan bahan bakar, karena sekarang juga dibutuhkan bahan bakar mesin-mesin untuk membersihkan bekas banjir yang ada do lokasi terdampak.

“Inilah tujuan utama kita hari ini ke Mahakam Ulu. Secara umum memang penanganan sudah berjalan, bantuan juga sudah mulai mengalir banyak termasuk juga dari teman-teman PLN, saya juga berterima kasih kepada Bayan Group yang sudah menyiapkan helikopter untuk berangkat kesana. Mudah-mudahan kita berharap pengusaha-pengusaha di Kaltim juga dapat memberikan bantuan kepada saudara-saudara kita di Mahakam Ulu,” urai Akmal.

Akmal menegaskan bantuan logistik, kebutuhan makan dan air bersih menjadi hal yang prioritas, termasuk tenda. Untuk paket sembako sudah disiapkan sekitar 10 ribu paket.

“Informasi yang kita terima debit air dari sungai Long Apari sudah mulai turun, sekarang tinggal membersihkan, dan ini butuh relawan-relawan yang banyak. Perlu waktu cukup lama untuk memulihkan kondisi di daerah terdampak banjir. Karena tingkat kerusakan cukup tinggi, banyak mobil yang terendam. Kita akan cek secara presisi di lapangan,” pungkas Akmal.

Pj Gubernur Kaltim, Akmal Malik bersama unsur Forkopimda Menggunakan Helicopter dari Balikpapan menuju Ujoh Bilang, Mahulu.

Menggunakan helikopter, Pj Gubernur Akmal Malik bersama Ketua DPRD Kaltim Hasanuddin Mas’ud, Kapolda Kaltim Irjen Polisi Nanang Avianto, Bupati Mahakam Ulu Bonifasius Belawan Geh, Karo Ops Polda Kaltim Kombes Polisi Dedi Suryadi dan Dansat Brimob Polda Kaltim Kombes Polisi Andy Rifai, terbang menuju Kabupaten Mahakam Ulu pada pukul 09.30 Wita. (*)

.

MASUKAN KATA KUNCI